Assalamualaikum.. Selamat Datang Ke BUKAN CERITA LAGENDA. Silalah buat macam rumah sendiri ea..

Thursday, October 27, 2011

Sabar Untuk Menjadi Matang

Dua hari lepas, selesai dua interview.. harap2 sangat ada berita gembira untuk kesabaranku berbulan2.. moga2 ada berita gembira setelah lama bertahan dengan perasaan cemburu melihat teman2 sudah punya kehidupan baru selepas tidak lagi bergelar pelajar.

Bukan aku tak usaha, tapi mungkin kadang2 aku banyak menolak tuah. (mungkin?).. Aku boleh rasa bila kata hati aku tak mampu menerima sesuatu keadaan. Mungkin dulu aku belum cukup matang dan sabar untuk menghadapi kerenah orang, terutamanya manusia2 yang sentiasa buat aku tertekan.. Tapi itu tak bermakna aku tak bersyukur dengan rezeki yang Tuhan bagi.. aku cuma mempertahankan diri untuk tidak menjadi kuli (walaupun hakikatnya aku tetap akan jadi kuli melainkan aku punya company sendiri).. Mungkin aku harus belajar terima hakikat yang aku memang terpaksa duduk di bawah arahan seseorang..



Sekali cobaan yang datang.. tak pernah buat aku putus asa. Tapi kadang2 hati ini terlalu jahat mengapikan2 kan...
"padan muka. dulu berlagak sangat. boleh cari kerja lain konon"

"haha tengok la kau sekarang. tak jelous ke tengok kawan2 kau kerja besar2"

"Kau ade pape ke untuk dibanggakan?"

Bila jumpa member2.. kelu nak bersuara. Masing2 dengan topik 'hot' seperti selalu..
"Kerja mana sekarang?"

Bersabarkah aku untuk terus menjawab soalan2 begitu.. Sebulan dua mungkin aku mampu..

Sampaikan pernah satu ketika aku rasakan dunia ni sangat tidak adil. Aku yang berusaha berbulan2.. tapi masih tak ade hasilnya. Sedangkan orang yang berusaha sikit malah lebih pendek ujian sabarnya lebih dulu mendapat hasilnya. Malah aku lalui pelbagai ujian dalam tempoh itu sehinggakan pernah accident, ditipu, dibuli seperti kuli, malah pelbagai lagi dugaan dan nasib buruk yang menimpa aku. Beratus2 kerja yang aku mintak tapi tiada satu pun dipanggil temuduga selepas pelbagai ujian dalam usaha aku dulu.. Adilkah?
Tapi itu dulu.. Sekarang aku dalam proses mematangkan fikiran. Dan aku rasa kesabaran aku semakin hari semakin hebat! Betul cakap penemuduga kelmarin.

"Awak tak bersedia untuk berkerja kalau awak masih berfikiran sebagai seorang student. Awak mungkin biasa berdepan dengan nota dan buku, awak mungkin hebat berdepan dengan soalan2 ujian tapi awak tak matang untuk berdepan dengan ujian di dunia luar.. Jadi lupakan dunia pelajar awak tu"

Kalaulah dugaan sekecil ini pun aku tak mampu tangani, apatah lagi dugaan masa kerja yang maha hebatnya.. Kalau penantian yang tak seberapa ini yang aku kesalkan, macam mana aku nak hadapi penantian dan bersabar dengan kerenah manusia, bos dan kawan2 sekerja yang lebih besar cabarannya..

p/s: syukur masih ada bukan seorang, tapi ramai insan yang setia disisi aku, bukan setakat jadi pendokong agar aku tetap teguh, malah setia menjadi tangan yang menyambut andai aku terjatuh..

7 comments:

  1. Takpe, nanti ada lah rezeki tu :) Keep on striving!

    ReplyDelete
  2. Teruskan perjuangan...InsyaAllah, Allah tu dah merancang yang terbaik untuk umatnya

    ReplyDelete
  3. Fuz : :)

    SA: tm kasih.. insyaAllah.. sabar itu penawar terbaik utk sgla keresahan

    ReplyDelete
  4. Rezeki ada di mana-mana. Teruskan berdoa sis! :)

    ReplyDelete

Terima kasih daun keladi.. kalau sudi komen la lagi.. :)